· 

Mengenal ISOVG dalam Oli Pelumas

Selama bertahun-tahun, pengguna pelumas telah diperlakukan dengan sejumlah cara untuk menentukan nilai viskositas pelumas yang digunakan dalam manufaktur. Ada nilai SAE (Society of Automotive Engineers) untuk minyak dan crankcases (mesin), nilai AGMA (American Gear Manufacturers Association) untuk oli roda gigi, SUS (Saybolt Universal Seconds), cSt (viskositas kinematik dalam centistokes), dan absolut viskositas.

 

Untuk menambah kebingungan, dua ukuran suhu (Fahrenheit dan Celsius) dapat diterapkan untuk sebagian besar ini, belum lagi viskositas yang dapat disajikan pada 40 ° C (104 ° F) atau 100 ° C (212 ° F).

 

Sementara semua ini telah melayani tujuan yang berguna untuk satu tingkat atau lainnya, kebanyakan praktisi pelumasan diselesaikan dan menggunakan satu metode sebagai dasar untuk memilih produk. Untuk peserta baru ke bidang pelumasan, jumlah opsi dapat membingungkan, terutama jika pemasok pelumas utama tidak mengaitkan salah satu sistem viskositas yang menonjol pada label produk.

 

Untuk memperumit masalah, perancang mesin harus menentukan viskositas pelumas sedemikian rupa sehingga pengguna peralatan dengan jelas memahami apa yang dibutuhkan tanpa konsultasi saran eksternal.

 

Ini menunjukkan kebutuhan akan penentuan viskositas yang diterima secara universal - salah satu yang dapat digunakan oleh praktisi lubrikasi, pemasok pelumas dan insinyur desain mesin bersama dengan kebingungan minimal.

 

Pada tahun 1975, Organisasi Standar Internasional (ISO), bersama dengan American Society for Testing and Materials (ASTM), Society for Tribologists dan Lubrication Engineers (STLE), British Standards Institute (BSI), dan Deutsches Institute for Normung ( DIN) menyelesaikan suatu pendekatan untuk meminimalkan kebingungan. Ini dikenal sebagai Organisasi Standar Internasional untuk Viskositas Kelas, ISO VG untuk jangka pendek.

 

 

 

Anda tidak perlu terlalu lama mendengarkan di bidang ini sebelum seseorang mengatakan bahwa viskositas adalah properti fisik yang paling penting dari cairan ketika menentukan persyaratan pelumasan.

 

Apa itu Viskositas?

Viskositas adalah ukuran ketahanan minyak mengalir (tegangan geser) dalam kondisi tertentu. Untuk kesederhanaan, viskositas minyak mewakili ukuran bahwa minyak ingin disimpan ketika didorong (dicukur) dengan menggerakkan komponen mekanis.

 

Pikirkan pemain ski air memotong air. Air memiliki viskositas diukur dalam centistokes dari 1. Ini adalah di bagian bawah skala cSt. Kita dapat melihat berapa banyak air pemain ski profesional yang dipindahkan ketika ia melewati kursus ski.

 

Jika pemain ski itu bermain ski dalam minyak gigi SAE 90 / ISO 220 dan semua kondisi lainnya persis sama, maka jumlah semprotan yang dihasilkan akan jauh lebih sedikit karena cairan akan menahan daya ski ke tingkat yang jauh lebih besar.

 

Ada dua sudut pandang penghalang aliran yang diinginkan oleh perancang mesin. Salah satunya adalah ukuran bagaimana cairan berperilaku di bawah tekanan, seperti saluran hidrolik bertekanan. Sifat ini disebut viskositas absolut (juga dikenal sebagai viskositas dinamis) dan diukur dalam centipoises (cP).

 

Pertimbangan lain adalah bagaimana cairan berperilaku hanya di bawah kekuatan gravitasi. Ini disebut centistokes, yang telah kami catat. Keduanya terkait dengan berat jenis cairan. Untuk menentukan centipoise cairan, perlu menggandakan viskositas cairan kali berat jenis cairan, atau mengukurnya secara langsung menggunakan viskometer absolut. Bagi praktisi pelumasan industri, centistokes adalah langkah-langkah yang akan menempati sebagian besar perhatian kita.

 

Di samping catatan, jika Anda menggunakan minyak dalam-layanan, mungkin ada baiknya mengukur viskositas dalam satuan mutlak. Ukuran dalam centistokes dapat menyesatkan karena gravitasi spesifik pelumas berubah seiring bertambahnya usia, umumnya bergerak naik. Adalah mungkin untuk menemukan diri Anda melebihi batas viskositas mutlak untuk mesin tetapi masih memiliki ukuran kinematik yang menunjukkan Anda baik-baik saja.

 

Jadi, viskositas adalah ukuran resistensi cairan mengalir. Air memiliki viskositas rendah 1 cSt dan madu memiliki viskositas yang sangat tinggi, katakanlah 1.000 cSt. Jika mesin sangat penuh, perancang mesin akan menggunakan pelumas yang menolak untuk didorong, yang akan menjadi berat seperti madu. Jika mesin berjalan sangat cepat, perancang mesin akan menentukan pelumas yang bisa keluar dari jalan, dan kembali ke jalan sesegera mungkin. Umumnya, mesin akan memiliki satu atau yang lain perlu khawatir; kadang-kadang keduanya pada saat bersamaan.

 

Viskositas didefinisikan atau ditetapkan menggunakan alat laboratorium yang disebut viskometer. Untuk minyak pelumas, viskometer cenderung beroperasi dengan gravitasi daripada tekanan. Pikirkan viskometer kinematik sebagai tabung gelas panjang yang menahan volume minyak. Ukuran viskositas fluida adalah ukuran jumlah waktu yang diperlukan untuk jumlah minyak yang ditentukan untuk mengalir melalui tabung di bawah kondisi yang sangat spesifik.

 

Karena kondisinya dapat diulang, sekarang mungkin untuk mengukur jumlah waktu yang diperlukan agar cairan mengalir melalui tabung, dan itu harus hampir sama setiap kali. Ini mirip dengan jumlah waktu yang dibutuhkan volume cairan tertentu pada suhu tertentu untuk mengalir melalui corong. Ketika cairan menjadi lebih tebal - fungsi dari meningkatnya resistensi terhadap aliran - maka dibutuhkan semakin lama untuk bergerak melalui tabung (corong). Air mengalir dalam satu detik. Jumlah madu yang sama membutuhkan seribu detik (hipotetis).

 

Kita tahu bahwa jika kita menaikkan dan menurunkan suhu cairan, sering ada perubahan yang berhubungan dalam resistansi cairan terhadap aliran. Cairan menjadi lebih tebal pada suhu yang lebih rendah dan menjadi lebih tipis pada suhu yang lebih tinggi.

 

Mengingat semua variabel dan rincian ini, beberapa organisasi memutuskan untuk mencari cara untuk mengkarakterisasi minyak pelumas sehingga anggota organisasi mereka masing-masing akan memiliki cara yang seragam dan sederhana untuk berkomunikasi, mendidik, dan pada akhirnya melindungi kepentingan mereka.

 

Tujuan Sistem VG ISO

Tujuan sistem ISO mengklasifikasi nilai viskositas adalah untuk menetapkan metode pengukuran viskositas sehingga pemasok pelumas, perancang peralatan dan pengguna akan memiliki dasar umum (standar) untuk menunjuk atau memilih cairan pelumas industri.

 

Pendekatan yang berbeda dipertimbangkan sebelum Komite Teknis ISO (TC23) menetapkan pendekatan yang logis dan mudah digunakan. Ada beberapa kriteria penting yang perlu diingat dari awal, seperti:

 

Mereferensikan pelumas pada suhu nominal untuk sistem industri.

 

Menggunakan pola yang sesuai dengan ketidakpastian yang dikenakan oleh toleransi manufaktur dimensi.

 

Menggunakan pola yang memiliki rasa pengulangan naik turun skala.

 

Menggunakan pola yang menggunakan nilai viskositas yang kecil dan mudah dikelola.

 

Suhu referensi untuk klasifikasi harus cukup dekat dengan pengalaman layanan industri rata-rata. Ini juga harus berhubungan erat dengan suhu terpilih lainnya yang digunakan untuk menentukan properti seperti indeks viskositas (VI), yang dapat membantu mendefinisikan pelumas.

 

Sebuah studi tentang kemungkinan suhu menunjukkan bahwa 40 º C (104 º F) cocok untuk klasifikasi pelumas industri serta untuk properti definisi pelumas yang disebutkan di atas. Klasifikasi viskositas ISO ini berdasarkan pada viskositas kinematik pada 40ºC (104ºF).

 

Untuk klasifikasi yang akan digunakan secara langsung dalam perhitungan desain teknik di mana viskositas kinematik pelumas hanya salah satu parameter, perlu bahwa tingkat kelas viskositas (kisaran toleransi) tidak lebih dari 10 persen di kedua sisi nilai nominal. Ini akan mencerminkan urutan (titik pusat) ketidakpastian dalam perhitungan serupa dengan yang dikenakan oleh toleransi manufaktur dimensi.

 

Keterbatasan ini, ditambah dengan persyaratan bahwa jumlah nilai viskositas tidak boleh terlalu besar, menyebabkan penerapan sistem dengan kesenjangan antara nilai viskositas.

 

Klasifikasi ini mendefinisikan 20 nilai viskositas dalam kisaran 2 hingga 3200 milimeter persegi per detik (1 mm2 / dt = sama dengan 1 cSt) pada 40ºC (104ºF). Untuk cairan berbasis minyak bumi, ini mencakup kira-kira kisaran dari minyak tanah ke minyak silinder.

 

Setiap kelas viskositas ditentukan oleh bilangan bulat terdekat hingga titik tengah viskositas kinematiknya dalam mm2 / s pada 40ºC (104ºF), dan kisaran +/- 10 persen dari nilai ini diizinkan. 20 nilai viskositas dengan batas yang sesuai untuk masing-masing tercantum dalam Tabel 1.

 

Klasifikasi ini didasarkan pada prinsip bahwa viskositas kinematik titik tengah (nominal) dari masing-masing kelas harus sekitar 50 persen lebih besar daripada yang sebelumnya. Pembagian setiap dekade ke dalam enam langkah logaritmik yang sama menyediakan sistem semacam itu dan memungkinkan perkembangan yang seragam dari dekade ke dekade.

 

Seri logaritmik telah dibulatkan demi kesederhanaan. Meski begitu, deviasi maksimum untuk viskositas titik tengah dari seri logaritmik adalah 2,2 persen.

 

Tabel 2 menyatukan beberapa metode pengukuran viskositas populer ke dalam satu tabel. Jika praktisi merasa nyaman dengan satu ukuran tertentu tetapi ingin melihat kisaran viskositas terkait dalam ukuran lain, yang harus dia lakukan adalah menempatkan garis horizontal lurus melalui jenis viskositas yang dipilih dan melihat korelasinya dalam jenis tindakan lainnya.

 

Meskipun benar bahwa beberapa nilai viskositas akan ditinggalkan dari campuran karena perusahaan bergerak menuju mengadopsi penunjukan ISO, tidak perlu bahwa pengguna produk tersebut harus menjauh dari mereka. Lebih lanjut, tidak ada niat untuk menawarkan definisi kualitas pelumas dengan skala ini. Bahwa suatu produk memiliki nomor ISO VG yang terkait dengannya tidak memiliki kaitan dengan karakteristik kinerjanya.

 

Penunjukan ISO telah dalam pengembangan sejak tahun 1975. Rilis terbaru pada tahun 1992 (ISO 3448) berisi 20 gradien. Ini mencakup hampir semua jenis aplikasi yang dapat diharapkan oleh praktisi pelumas. Komunitas manufaktur pelumas telah menerima gradien ISO yang direkomendasikan dan telah mengabdikan upaya dan energi yang cukup untuk menyesuaikan dengan pendekatan penilaian baru dengan produk lama dan baru.

 

Tidak mungkin bahwa kita semua yang belajar tentang penggunaan minyak dari mentor atau teman-teman kita di bawah kap mobil akan meninggalkan sistem penilaian SAE. Kita tidak perlu melakukannya. Setidaknya untuk minyak otomotif, kita dapat berharap untuk terus melihat nilai 10-20- 30-40-50 yang digunakan. Sangat mungkin, bagaimanapun, bahwa di dunia pelumasan industri akan ada lebih banyak ketergantungan ISO di masa depan

 

untuk penjelasan tentang pelumas kunjungi Distributor Oli Pertamina